Mendeteksi Ciri Awal Bayi Autis

Gangguan spektrum austime (GSA) menjadi ketakutan tersendiri bagi tiap orang tuanya. Pasalnya, anak-anak dengan gangguan ini menjadi sulit bersosialisasi karena adanya masalah perkembangan saraf maupun kemampuan untuk berkomunikasi. Sayangnya, banyak orang tua terlambat menyadari kondisi autisme anak sehingga penanganannya menjadi lebih sulit.

Padahal, autism sudah dapat dideteksi sedari dini. Bayi-bayi autis cenderung memiliki ciri-ciri yang bisa dikenali sejak mereka berusia tiga bulan. Di mana gejala awal tersebut dapat terus berlanjut dan bertambah para seiring bertambahnya usia bayi autis.

Berikut ini adalah beberapa gejala dini yang bisa Anda tangkap pada bayi autis. Ciri-ciri yang dapat Anda kenali tersebut tidak mengarah pada pertumbuhan fisik, melainkan pada gangguan perkembangan kognitif yang dapat dianalis dari gejala-gejala ini.

  1. Tidak Membalas Senyuman

Bayi sudah mulai bisa tersenyum secara sosial sejak berumur tiga bulan. Pada usia tersebut, bayi cenderung akan ikut tersenyum apabila Anda atau ada seseorang yang melemparkan senyum kepadanya. Namun, bayi autis cenderung tidak akan membalas senyum yang diberikan oleh orang lain.

  • Sulit Kontak Mata

Anda akan sulit mengadakan kontak mata dengan bayi autis. Ia cenderung melihat ke arah lain, walaupun Anda sudah berusaha berkomunikasi mata dengannya. Padahal seharusnya, bayi-bayi normal akan tertarik dengan wajah khususnya bagian mata seseorang.

  • Tertarik Objek Diam

Seharusnya bayi berusia 3 bulan ke atas lebih menyukai aktivitas gerakan untuk ia lihat. Namun pada bayi autis, manusia atau benda yang bergerak cenderung diabaikannya. Ia lebih menyukai menatap objek yang diam, seperti selimut ataupun bantal.

  • Tidak Peka Suara

Bayi umumnya lebih sensitif terhadap suara. Suara kecil bisa sangat mengusiknya, apalagi jenis suara yang keras. Akan tetapi, hal ini tidak terjadi pada bayi autis. Bayi yang memiliki gangguan spektrum autisme tidak peka pada suara. Bahkan ketika ada yang berteriak di dekatnya, ia mungkin tidak akan mengeluarkan reaksi.

  • Malas Mengoceh

Bayi mulai bisa mengoceh lebih panjang pada usia 4—6 bulan. Pada rentang waktu tersebut, bayi cenderung cerewet dengan mengoceh seakan mengajak Anda mengobrol. Hal ini lumrah karena menjadi bagian dari proses belajarnya untuk bersosialisasi. Justru Anda patut curiga kepada bayi yang sulit atau malas untuk mengoceh pada usia 4—6 bulan karena itu merupakan gejala awal dari bayi autis.

  • Sulit Menggenggam

Bayi autis cenderung akan sulit untuk memegang atau menggenggam sesuatu. Padahal, seharusnya sejak usia tiga bulan, anak bayi akan lebih aktif meraba, memegang, dan menggenggam benda-benda yang ada di sekitarnya. Apabila anak Anda mengamai kesulitan untuk menggenggam ini, waspadalah dan cobalah memeriksakan kondisi kognitif anak Anda ke dokter.

  • Jarang Menanggapi Nama

Bayi biasa mulai bisa mengenali nama mereka sejak usia enam bulan. Ketika menginjak usia 12 bulan, ia sudah sangat peka akan namanya dan akan selalu menanggapi tiap kali Anda memanggil namanya. Namun, tidak demikian dengan bayi autis. Bayi yang memiliki gangguan spektrum autisme akan jarang menanggapi ketika ada seseorang yang memanggil nama mereka.

  • Terbatas Menunjuk

Bayi normalnya memiliki kecenderungan menunjuk sesuatu yang menarik minat mereka dengan jari-jemarinya. Ia akan lebih aktif untuk menunjuk dengan jari ketika usianya sudah menginjak 12 bulan. Aktivitas menunjuk inilah yang terbatas dilakukan oleh bayi autism. Bayi-bayi dengan  spektrum tersebut cenderung pasif melakukan gerakan menunjuk sehingga Anda akan sulit melihat apa yang menjadi ketertarikan mereka.

***

Apabila anak Anda menunjukkan gejala-gejala bayi autis, jangan ragu untuk ke dokter dan meminta diadakan skrining untuk diagnosis yang lebih pasti. Skrining untuk mendeteksi bayi autis sendiri sudah dapat dilakukan sejak bayi berusia 9 bulan.