Cara Mudah Mengatasi Infeksi Pencernaan pada Anak

Infeksi pencernaan pada anak terkadang membuat kita sebagai orangtua sedikit panik, apalagi jika disertai dengan anak yang rewel dan terus menangis. 

Namun, sebetulnya hal ini wajar terjadi kok. Sebagai orangtua kamu tak perlu panik. Untuk itu, kamu wajib mengetahui pertolongan pertama yang harus dilakukan saat anak mengalami infeksi pencernaan seperti diare, radang lambung, muntah, hingga sembelit. 

Penyebab infeksi pencernaan pada anak

Infeksi pencernaan pada anak biasanya disebabkan karena virus atau bakteri yang masuk ke dalam tubuh anak. Masuknya bakteri atau virus juga disebabkan karena beberapa hal ini, seperti:

  • Kebiasaan anak memasukkan tangan yang kotor ke mulut.
  • Anak mengonsumsi makanan yang kurang bersih
  • Anak mengonsumsi makanan yang mengandung gas secara berlebih seperti brokoli, kol, kacang-kacangan, hingga minuman bersoda

Selain itu, salah satu penyebab infeksi pencernaan pada anak juga bisa disebabkan karena virus, seperti norovirus, rotavirus, astrovirus, dan adenovirus. Beberapa jenis virus ini biasanya menular dengan cepat dari satu anak ke anak yang lain di sekolah, pusat penitipan anak, dan beberapa taman bermain anak.

Gejala infeksi pencernaan pada anak

Jika anak mengalami infeksi pencernaan, biasanya akan memunculkan gejala yang tidak biasa. Berikut ini beberapa gejala infeksi pencernaan pada anak yang wajib kamu tahu. 

  • Diare
  • Perut terasa kembung
  • Sering bersendawa
  • Sering melakukan buang gas
  • Mengalami sembelit
  • Nyeri di bagian perut

Gejala-gejala di atas juga biasanya disertai dengan gejala demam, napsu makan berkurang, dehidrasi, lemas dan anak tidak seaktif biasanya. 

Jika menunjukkan beberapa gejala ini, sebaiknya kamu segera menemui dokter untuk penanganan lebih lanjut, ya. 

Cara mengatasi infeksi pencernaan pada anak

Saat anak menunjukkan beberapa gejala di atas, jangan sampai kita panik. Sebagai orangtua, kita harus mengetahui pertolongan pertama saat anak mengalami infeksi pencernaan. Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi kondisi di mana jarak rumah sakit dan rumah jauh, atau saat sedang berada di perjalanan. 

Pertolongan pertama untuk beberapa gejala di atas yakni dengan memberikan ASI, MPASI, atau makanan rumah seperti biasanya.

Terus ajak anak untuk minum dengan cukup, sehingga terhindar dari dehidrasi yang bisa membahayakan nyawa anak. Kamu juga bisa memberikan obat seperti paracetamol untuk meredakan gejala demam. 

Pertolongan pertama ini bisa membantu hingga kamu menemukan rumah sakit terdekat untuk melakukan pemeriksaan. 

Selain itu, dr. Vina dari SehatQ juga memberikan beberapa cara untuk mengatasi infeksi pencernaan pada anak yang bisa kamu lakukan di rumah, seperti:

  • Memberikan minuman lactobacillus untuk menjaga kesehatan usus anak
  • Jangan memberikan makanan keju pada anak secara berlebihan
  • Jika anak diare, bisa diberikan makanan pisang dan air putih agar badan tidak lemas dan dehidrasi
  • Jika anak mengalami sembelit, bisa berikan makanan berupa sayur dan buah dalam jumlah yang banyak
  • Kamu juga bisa memberikan minyak kayu putih dan oleskan di bagian perut yang kembung

Jika keluhan seperti diare lebih dari 5 kali dan anak terlihat lemas, sebaiknya segera menemui dokter untuk pemeriksaan lebih lanjut. 

Bagaimana mencegah infeksi pencernaan pada anak?

Untuk menghindari infeksi pencernaan pada anak, sebaiknya selalu berikan anak makanan yang bersih, bergizi seimbang, cukup serat, dan juga selalu berikan makanan secara teratur. 

Hindari memberikan makanan yang memiliki banyak pengawet atau makanan junk food yang tidak bagus untuk anak. Pastikan anak juga selalu mengonsumsi air putih secara cukup. 

Agar kesehatan anak terlindungi, kamu juga bisa memberikan tambahan vitamin dan mineral, seperti Vitamin C, B6, zat besi dan juga zinc.

Sekali lagi, terus jaga kesehatan pencernaan anak dengan memberikan makanan yang baik dan bersih, sehingga infeksi pencernaan pada anak bisa dihindari.

Macam-Macam Kandungan Alami di Obat Batuk Herbal

Selain obat resep dari dokter, obat batuk herbal sering dijadikan pilihan untuk menyembuhkan gejala batuk. Obat batuk jenis ini biasanya terbuat dari bahan-bahan alami yang menyehatkan.

Saat menderita gejala batuk, Anda juga bisa mencoba meredakannya dengan mengonsumsi obat herbal. Biasanya, obat herbal bisa didapatkan secara bebas tanpa memerlukan resep dari dokter.

Kandungan pada obat batuk herbal

Ada berbagai macam kandungan alami yang umum digunakan dalam obat batuk herbal. Beberapa di antaranya adalah:

  • Jahe

Jahe dapat meredakan batuk kering atau asma. Kemampuan jahe untuk mengendalikan gejala berasal dari sifat antiinflamasi. Sifat ini juga berkontribusi dalam meredakan mual dan nyeri.

Beberapa penelitian membuktikan bahwa jahe bisa mengendurkan selaput di saluran udara. Ini akan membuat risiko batuk Anda menjadi lebih rendah. Karena itu, jahe seringkali dijadikan sebagai bahan alami dalam pembuatan obat herbal.

  • Mint

Mint merupakan sejenis spesies tanaman yang sering dijadikan bahan pembuatan permen, teh, dan lain sebagainya. Obat herbal untuk menyembuhkan batuk juga sering menggunakan kandungan ini.

Daun mint terkenal memiliki kemampuan untuk menyembuhkan masalah pada tenggorokan. Ketika dikonsumsi, daun mint akan bekerja sebagai dekongestan untuk membantu memecah dahak. 

  • Daun thyme

Daun thyme memang tidak terlalu populer di Indonesia, namun beberapa obat herbal menggunakan tanaman ini sebagai salah satu bahan alami utamanya. Banyak orang menggunakan daun thyme ini untuk mengobati penyakit pernapasan.

Apabila dikombinasikan dengan daun ivy, daun thyme bisa bekerja semakin efektif untuk mengatasi batuk serta penyakit bronkitis jangka pendek. Hal ini bisa terjadi karena daun thyme mengandung senyawa flavonoid, yaitu senyawa yang bisa mengendurkan otot tenggorokan.

  • Madu

Madu sudah sejak lama dikenal sebagai pengobatan alami yang paling ampuh untuk meredakan gejala sakit tenggorokan dan batuk. Karean itu, banyak obat batuk herbal yang juga menggunakan madu sebagai salah satu bahan pembuatannya.

Secara khusus, madu banyak digunakan untuk obat batuk yang ditujukan bagi anak-anak.  Rasa manis pada madu menjadi daya tarik bagi anak-anak, membuat obat batuk terasa lebih enak dari obat-obatan lainnya.

  • Probiotik

Probiotik adalah mikroorganisme yang memberikan banyak manfaat kesehatan. Kandungan ini bekerja dengan menyeimbangkan flora gastrointestinal, yaitu bakteri yang hidup di usus Anda. 

Saat bakteri tersebut menjadi seimbang, fungsi sistem kekebalan tubuh menjadi lebih stabil. Hal ini berkontribusi dalam menyebabkan penurunan risiko infeksi saluran pernapasan dan batuk.

  • Nanas

Tahukah Anda bahwa buah nanas juga bisa menjadi kandungan yang cukup penting dalam obat batuk herbal? Secara khusus, bagian nanas yang digunakan adalah batang dan buah nanas untuk memanfaatkan kandungan bromelain di dalamnya.

Beberapa penelitian telah membuktikan bahwa bromelain dari nanas dapat bekerja dengan melonggarkan dahak di tenggorokan. Selain itu, bukan hanya meredakan batuk, kandungan ini juga bisa meringankan masalah sinusitis dan alergi. 

Itulah beberapa kandungan yang seringkali dijadikan sebagai bahan alami dalam pembuatan obat herbal, secara khusus obat herbal yang digunakan untuk mengobati batuk. Selain itu, mungkin masih ada beberapa kandungan lain yang lebih jarang digunakan.

Obat batuk herbal umumnya aman untuk dikonsumsi. Jika ingin memastikan keamanannya, Anda bisa berkonsultasi lebih dulu dengan dokter Anda. Tanyakan pada dokter mengenai reaksi yang mungkin muncul dari penggunaan obat herbal dengan obat lainnya.

Atasi Kurap dengan Obat Antijamur dan Salep Kurap

Rasa gatal dan bercak kurap di tubuh terkadang menimbulkan kekhawatiran dan keresahan pada kebanyakan orang. Kurap merupakan infeksi jamur pada kulit dan dapat muncul di bagian kulit mana saja, termasuk pada kulit kepala. Sebagian besar orang biasanya akan mencari cara penanganan kurap yang alami dan dapat dilakukan di rumah. Namun, saat kurap tidak kunjung membaik, beberapa orang mulai beralih pada apotek yang jual obat kurap.

Apotek yang jual obat kurap biasanya memiliki efek yang lebih kuat dan jauh lebih praktis daripada bahan-bahan alami yang terkadang masih perlu untuk diolah. Tidak semua salep kurap dapat dibeli di pasaran. Beberapa harus menggunakan resep dokter. 

Jika salep kurap yang dijual di pasaran masih kurang ampuh, sebaiknya Anda berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan resep salep kurap dengan efek yang lebih kuat. Namun, untuk kurap pada kulit kepala, salep kurap tidak akan mempan dan Anda akan diminta untuk mengonsumsi obat antijamur dan menggunakan sampo antijamur.

Mengobat kurap dengan obat antijamur

Biasanya, untuk penyakit kurap yang ringan, Anda hanya membutuhkan salep kurap saja. Namun, jika kurap yang diderita parah, terdapat di kulit kepala, atau muncul di beberapa daerah kulit. Anda akan diminta untuk mengonsumsi obat antijamur, beberapa obat antijamur yang biasanya diberikan oleh dokter adalah:

  • Griseofulvin

Obat antijamur ini mungkin dapat menimbulkan efek samping berupa muntah, mual, diare ringan, sakit kepala, dan gangguan pencernaan. Saat mengonsumsi griseofulvin, Anda tidak boleh mengonsumsi alkohol dan harus menggunakan alat kontrasepsi saat berhubungan intim. Obat ini tidak boleh dikonsumsi oleh ibu hamil. Penderita harus mengonsumsi griseofulvin selama 8 – 10 minggu.

  • Itraconazole

Penderita penyakit hati, anak-anak, dan orang berusia lanjut tidak boleh mengonsumsi obat ini. Serupa dengan griseofulvin, itraconazole juga dapat menimbulkan efek samping berupa gangguan pencernaan, diare, muntah, mual, dan sakit kepala. Obat ini biasanya dalam bentuk pil dan harus dikonsumsi selama tujuh atau 15 hari.

  • Terbinafine

Obat terbinafine ini juga cukup manjur untuk mengatasi kurap dan memiliki efek samping yang ringan dengan durasi yang singkat. Efek samping yang mungkin akan dialami saat mengonsumsi obat ini adalah diare, muncul ruam-ruam, gangguan pencernaan, mual, dan muntah. Perlu diketahui bahwa obat ini tidak dapat dikonsumsi oleh penderita lupus dan penyakit hati. Obat terbinafine diberikan dalam bentuk tablet dan harus dikonsumsi selama empat minggu dengan takaran satu kali sehari.Jika kurap yang dialami tidak parah, penderita tidak perlu mengonsumsi obat antijamur dan dapat mengobati kurap dengan salep kurap. Salep kurap biasanya mengandung clotrimazole, miconazole, ketoconazole, terbinafine, dan sebagainya. Salep kurap tidak hanya berbentuk krim, tetapi ada juga yang dapat disemprot, berbentuk gel atau bubuk. Penggunaan salep kurap biasanya berlangsung 2 – 4 minggu untuk memastikan bahwa jamur sudah mati dan tidak akan muncul kembali. Saat Anda membeli dan menggunakan salep kurap, selalu pastikan untuk membaca keterangan dan petunjuk pemakaian pada salep kurap. Simak tips seputar kesehatan di SehatQ.com untuk cari tahu mengatasi masalah kulit.

Perlukah Orang Dewasa Mendapat Imunisasi IPV?

Imunisasi IPV atau Inactivated Polio Vaccine merupakan vaksin polio yang digunakan untuk mencegah dari penularan virus polio. Infeksi virus polio atau poliomielitis pernah menjadi wabah di berbagai dunia dan menjadi salah satu penyebab kecacatan di Amerika Serikat.

Sejarah singkat imunisasi IPV

Pada tahun 1995, vaksin polio pertama kali diperkenalkan dalam bentuk oral atau tetes yang disebut dengan imunisasi OPV (Oral Polio Vaccine). Bentuk vaksin ini berasal dari virus polio hidup yang diberikan ke manusia untuk mencegah poilo.

Namun pada tahun berikutnya, beberapa kasus polio justru disebabkan dari pemberian vaksin tersebut.

Setelah kejadian itu, pada tahun 2000 imunisasi IPV diresmikan sebagai vaksin utama pencegahan polio. Vaksin IPV lebih aman dari OPV karena berasal dari bentuk virus polio yang tidak aktif (mati) dan tidak dapat menyebabkan polio.

Imunisasi IPV diberikan dengan cara disuntik di area lengan atau tungkai.

Kapan imunisasi IPV wajib diberikan?

Vaksin polio menjadi salah satu imunisasi yang wajib diberikan pada usia kanak-kanak. CDC menyarankan anak-anak mendapat satu dosis vaksin polio yang diberikan setiap usia 2, 4, 6, dan 18 bulan.

Vaksinasisi polio biasanya dilakukan bersamaan dengan pemberian vaksin lain.

Perlukah orang dewasa mendapat vaksin polio?

Vaksinasi polio rutin tidak dianjurkan untuk usia 18 tahun ke atas. Namun bagi orang dewasa yang belum pernah mendapat vaksin polio sebelumnya disarankan untuk segera mendapat imunisasi.

Selain itu, ada beberapa kondisi yang mewajibkan orang dewasa untuk divaksinasi, yaitu:

  • Orang dengan riwayat infeksi klinis
  • Wisatawan yang ingin bepergian ke belahan dunia lain dimana penyakit polio masih banyak terjadi
  • Pekerja atau peneliti di laboratorium yang menangani spesimen yang mungkin mengandung virus polio
  • Petugas kesehatan yang merawat pasien polio
  • Siapa saja yang memiliki kontak langsung dengan penderita polio

Orang dewasa yang belum pernah mendapat imunisasi polio harus mendapat tiga dosis vaksinasi lengkap yang dapat dicapai dengan imunisasi IPV, OPV, atau keduanya. Pemberian dosis meliputi:

  • Dosis pertama dapat diberikan kapan saja
  • Dosis kedua diberikan 1 sampai 2 bulan setelah pemberian pertama
  • Dosis ketiga diberikan 6 sampai 12 bulan setelah vaksinasi kedua

Orang dewasa dalam kategori di atas yang telah mendapatkan 1 atau dua dosis vaksinasi tetap harus menyelesaikan rangkaian vaksinasi lengkap tanpa perlu mengulangi pemberian dosis yang sebelumnya.

Orang dewasa yang berisiko tinggi terpapar polio dan telah menyelesaikan vaksinasi lengkap juga harus mendapat satu dosis imunisasi IPV penguat seumur hidup.

Selain itu, ibu hamil dan ibu menyusui yang berisiko tinggi terinfeksi virus polio juga disarankan mendapat imunisasi.

Hingga kini belum ada bukti klinis bahwa pemberian vaksin polio dapat membahayakan ibu hamil, bayi, ataupun janin. Namun vaksinasi harus dilakukan sesuai dengan rekomendasi dokter.

Waktu yang tepat untuk mendapat imunisasi IPV

Waktu terbaik untuk mendapat suntikan imunisasi adalah ketika kondisi tubuh dalam keadaan sehat. Jika Anda dalam kondisi sakit sedang atau parah, maka tunggulah hingga Anda benar-benar sembuh.

Beberapa kondisi ini diperbolehkan mendapat imunisasi IPV meski dalam kondisi tidak sehat:

  • Diare
  • Penyakit pernapasan atas ringan dengan atau tanpa demam, seperti pilek
  • Reaksi lokal ringan sampai sedang terhadap dosis vaksin sebelumnya
  • Sedang dalam fase pemulihan dari penyakit akut
  • Orang yang sedang menjalani terapi mikroba

Mereka yang memiliki alergi parah terhadap antibiotik juga disarankan untuk berhati-hati dalam menerima vaksin. Sebelum diimunisasi, tanyakan pada pelayan kesehatan mengenai kandungan vaksin untuk mencegah reaksi alergi.

Anda juga tidak disarankan mendapat vaksin polio jika sebelumnya pernah mengalami reaksi alergi yang mengancam jiwa.

Catatan

Di Indonesia, baik imunisasi IPV dan OPV digunakan untuk mencegah infeksi virus polio. Meski saat ini Indonesia berstatus bebas polio, imunisasi rutin diperlukan untuk mempertahankan status tersebut dan mencegah wabah polio kembali merebak.