Ingin Menurunkan Berat Badan? Cobalah Manfaat Air Ketumbar

Siapa sangka jika ketumbar, sebagai bumbu dapur yang berukuran mungil ini, memiliki segudang manfaat untuk kesehatan tubuh. Salah satu manfaat dari rempah-rempah ini ternyata menurunkan berat badan secara alami. Khasiat itu bisa didapat dari manfaat air ketumbar atau disebut pula sebagai air rendamannya.

Khasiat ini didapat lantaran biji k.etumbar merangsang enzim di sistem pencernaan manusia. Jika enzim itu aktif, ia membantu meningkatkan sistem pencernaan kita. Selain itu, biji-biji ketumbar juga merupakan sumber serat yang bai dalam mempromosikan penurunan berat badan.

Penjelasan lebih lanjut mengenai manfaat air ketumbar untuk menurunkan berat badan ada di ulasan berikut ini:

Sebuah fakta mengungkapkan bahwa nilai gizi biji ketumbar sungguh menakjubkan. Biji ketumbar mengandung enam jenis asam, termasuk vitamin C (asam askorbat), dan jenis mineral serta vitamin yang berbeda. Masing-masing memiliki manfaat untuk kesehatan.

Selain itu, penelitian telah menunjukkan mengonsumsi air ketumbar bisa menurunkan berat badan secara efektif. Ketika usus tidak berfungsi dengan baik, hal itu bisa memperlambat laju metabolisme dan menyebabkan kenaikan berat badan.

Sistem pencernaan yang baik adalah kunci penurunan berat badan. Pencernaan yang buruk dapat menyebabkan penambahan berat badan, karena kita tidak dapat menyerap dan mengasimilasi nutrisi kita dengan benar.

Manfaat air ketumbar juga berfungsi sebagai minuman detoksifikasi. Detoksifikasi membantu menghilangkan semua racun berlebih dan membantu Anda merasa ringan dan berkontribusi pada penurunan berat badan.

Rendaman air biji ketumbar akan membantu tubuh dalam menumpahkan kelebihan berat air, dengan cara yang sehat dan alami. Jika Anda ingin membeli biji ketumbar sendiri, pilih benih yang tumbuh secara organik dan terlihat segar.

Namun, bila Anda memanennya, usahakan memetiknya saat sudah hijau. Idealnya, kepala biji harus memiliki sedikit tangkai. Kemudian, simpan benih dengan tangkai ke dalam kantong kertas cokelat selama beberapa hari. Tunggu sampai berwarna kecokelatan dan benar-benar kering. Setelah kering, Anda dapat menyimpannya dalam wadah kedap udara untuk mencegah lembab dan menggumpal.

Cara Membuat Rendaman Air Biji Ketumbar untuk Menurunkan Berat Badan

Berikut cara medapatkan manfaat air ketumbar untuk mendukung program penurunan berat badan.

– Pertama, ambil satu sendok makan biji ketumbar dan masukkan ke dalam rebusan air.

– Tunggu selama sekitar satu menit hingga mendidih.

– Kemudian, tiriskan air rebusan dan biarkan sampai dingin.

– Simpan air rendaman biji ketumbar tadi selama semalaman dan saring airnya di pagi hari.

– Setelah itu, minum rendaman air biji ketumbar secara rutin.

Selain biji ketumbar, Anda juga bisa menggunakan daun ketumbar untuk membantu menurunkan berat badan. Ada dua cara sederhana untuk membuat minuman detoksifikasi dari daun ketumbar. Untuk ibu hamil atau memiliki riwayat penyakit kronis sangat disarankan untuk berkonsultasi dengan ahli medis terlebih dahulu.

Berikut dua langkahnya:

1. Rendam sekitar 10-20 daun ketumbar di dalam air semalaman. Saring dan minum keesokan paginya saat kondisi  perut kosong. Anda juga dapat menambahkan satu sendok makan jus lemon agar manfaatnya lebih optimal.

2. Cuci daun ketumbar lalu blender. Tambahkan setengah cangkir air hangat, satu sendok makan jus lemon dan madu secukupnya. Mulailah mengonsumsi ramuan ini dengan perut kosong setiap pagi.

***

Tak hanya untuk kesehatan, ternyata manfaat air ketumbar juga dapat membantu proses penurunan badan seseorang. Dengan mengonsumsi air rendaman ketumbar secara teratur, hal itu akan membuat tubuh Anda langsing, melancarkan pencernaan, mencegah pilek dan flu, serta mengobati menstruasi tidak teratur.

Inilah Diagnosis yang Dilakukan untuk Mendeteksi Gastroparesis

Gastroparesis merupakan gangguan motilitas (gerakan otot) lambung yang tidak normal, bisa jadi melambat atau tidak bekerja sama sekali. Akibatnya makanan yang masuk ke dalam lambung tidak dicerna dengan baik. Biasanya gastroparesis disebabkan kerusakan saraf atau penyakit tertentu seperti diabetes. Agar tak salah diagnosis dengan jenis penyakit lambung lainnya, dibutuhkan beberapa tes yang digunakan untuk memastikan dan memperkuat dugaan. Berikut ini diagnosis yang dilakukan jika terdapat tanda-dan gejala gastroparesis:

  • Tes darah

Pada dasarnya, tes darah tidak dapat dijadikan untuk mendiagnosis gastroparesis, namun tes ini dapat membantu memberikan penilaian umum kondisi tubuh seperti kondisi gizi pasien. Dengan demikian, kemungkinan penyakit lainnya yang berhubungan dengan gastroparesis bisa dideteksi melalui tes darah. 

  • Foto polos barium

Tes ini digunakan untuk mengetahui karakteristik struktural atau fungsional lambung. Penderita diberikan cairan barium untuk ditelan sehingga srtruktur akan nampak saat dilihat melalui rontgen. Dokter akan menilai bagaimana barium saat melewati saluran pencernaan.

Beberapa orang akan merasakan mual dan muntah setelah 30 menit cairan barium ditelan. Hipersensitivitas terhadap cairan barium juga mungkin terjadi meskipun kasusnya sangat kecil. 

  • Tes pengosongan isi lambung

Metode ini dilakukan untuk mengetahui kecepatan pengosongan lambung sehingga dokter bisa mendeteksi apakah lambung berfungsi dengan baik atau tidak. Tes pengosongan isi lambung dapat dilakukan melalui dua cara, diantaranya:

  • Scintigraphy

Pasien diminta untuk mengonsumsi makanan seperti telur atau roti panggang yang telah ditambahkan sedikit bahan radioaktif. Pemindai yang akan mendeteksi pergerakan radioaktif diletakkan di atas perut sehingga mampu memantau laju makanan saat meninggalkan lambung. Biasanya dokter menyarankan untuk tidak mengonsumsi obat yang memperlambat pengosongan lambung serta obat lainnya yang sejenis.

  • Tes pernapasan

Metode ini juga mengharuskan Anda mengonsumsi makanan jenis padat atau cair. Makanan tersebut berisi zat tertentu yang nantinya akan diserap tubuh kemudian zat akan dideteksi melalui napas. Sampel napas akan dikumpulkan selama beberapa jam dan diukur berapa banyaknya. Tes pernapasan dapat menunjukkan seberapa cepat sistem pencernaan mengosongkan lambung.

  • Tes kapsul nirkabel

Sebuah kapsul yang berfungsi mengirimkan data diberikan kepada pasien untuk dikonsumsi. Kapsul akan berada di tubuh pasien selama satu atau dua hari untuk mengetahui kondisi pencernaan. Nantinya informasi yang berasal dari kapsul akan diinterpretasikan oleh ahli radiologi. Kapsul biasanya digunakan sekali pakai dan dikeluarkan secara alami oleh tubuh.

  • Endoskopi saluran pencernaan bagian atas

Kerongkongan, lambung, dan duodenum akan diperiksa sehingga diketahui kondisi keseluruhan melalui gambar. Kamera kecil di ujung tabung panjang akan dimasukkan ke saluran pencernaan atas sehingga mampu bergerak secara fleksibel. Tak hanya gastroparesis, tes ini juga bisa digunakan untuk memeriksa kondisi lain seperti tukak lambung yang memiliki gejala hampir mirip dengan gastroparesis.

  • Ultrasound

Tes ini menggunakan teknik gelombang suara frekuensi tinggi yang diterjemahkan untuk menggambarkan struktur dalam tubuh. Ultrasound membantu membantu mendiagnosis penyakit lain yang mungkin berhubungan dengan gastroparesis seperti yang terdapat pada ginjal atau kandung empedu. Jika dibandingkan dengan tes pemindaian lainnya, ultrasound cenderung lebih terjangkau dari segi biaya dan termasuk dalam golongan tes non-invasif atau tidak merusak jaringan. Tes gastroparesis dipilih berrdasarkan kondisi pasien serta harus dilakukan di bawah pengawasan dokter dan radiologis. Jika dokter sudah mengetahui penyebab penyakit, maka penanganan akan disesuaikan dengan penyebab tersebut. Anda juga harus menjaga pola makan karena sangat memengaruhi penanganan.

Atasi Kurap dengan Obat Antijamur dan Salep Kurap

Rasa gatal dan bercak kurap di tubuh terkadang menimbulkan kekhawatiran dan keresahan pada kebanyakan orang. Kurap merupakan infeksi jamur pada kulit dan dapat muncul di bagian kulit mana saja, termasuk pada kulit kepala. Sebagian besar orang biasanya akan mencari cara penanganan kurap yang alami dan dapat dilakukan di rumah. Namun, saat kurap tidak kunjung membaik, beberapa orang mulai beralih pada apotek yang jual obat kurap.

Apotek yang jual obat kurap biasanya memiliki efek yang lebih kuat dan jauh lebih praktis daripada bahan-bahan alami yang terkadang masih perlu untuk diolah. Tidak semua salep kurap dapat dibeli di pasaran. Beberapa harus menggunakan resep dokter. 

Jika salep kurap yang dijual di pasaran masih kurang ampuh, sebaiknya Anda berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan resep salep kurap dengan efek yang lebih kuat. Namun, untuk kurap pada kulit kepala, salep kurap tidak akan mempan dan Anda akan diminta untuk mengonsumsi obat antijamur dan menggunakan sampo antijamur.

Mengobat kurap dengan obat antijamur

Biasanya, untuk penyakit kurap yang ringan, Anda hanya membutuhkan salep kurap saja. Namun, jika kurap yang diderita parah, terdapat di kulit kepala, atau muncul di beberapa daerah kulit. Anda akan diminta untuk mengonsumsi obat antijamur, beberapa obat antijamur yang biasanya diberikan oleh dokter adalah:

  • Griseofulvin

Obat antijamur ini mungkin dapat menimbulkan efek samping berupa muntah, mual, diare ringan, sakit kepala, dan gangguan pencernaan. Saat mengonsumsi griseofulvin, Anda tidak boleh mengonsumsi alkohol dan harus menggunakan alat kontrasepsi saat berhubungan intim. Obat ini tidak boleh dikonsumsi oleh ibu hamil. Penderita harus mengonsumsi griseofulvin selama 8 – 10 minggu.

  • Itraconazole

Penderita penyakit hati, anak-anak, dan orang berusia lanjut tidak boleh mengonsumsi obat ini. Serupa dengan griseofulvin, itraconazole juga dapat menimbulkan efek samping berupa gangguan pencernaan, diare, muntah, mual, dan sakit kepala. Obat ini biasanya dalam bentuk pil dan harus dikonsumsi selama tujuh atau 15 hari.

  • Terbinafine

Obat terbinafine ini juga cukup manjur untuk mengatasi kurap dan memiliki efek samping yang ringan dengan durasi yang singkat. Efek samping yang mungkin akan dialami saat mengonsumsi obat ini adalah diare, muncul ruam-ruam, gangguan pencernaan, mual, dan muntah. Perlu diketahui bahwa obat ini tidak dapat dikonsumsi oleh penderita lupus dan penyakit hati. Obat terbinafine diberikan dalam bentuk tablet dan harus dikonsumsi selama empat minggu dengan takaran satu kali sehari.Jika kurap yang dialami tidak parah, penderita tidak perlu mengonsumsi obat antijamur dan dapat mengobati kurap dengan salep kurap. Salep kurap biasanya mengandung clotrimazole, miconazole, ketoconazole, terbinafine, dan sebagainya. Salep kurap tidak hanya berbentuk krim, tetapi ada juga yang dapat disemprot, berbentuk gel atau bubuk. Penggunaan salep kurap biasanya berlangsung 2 – 4 minggu untuk memastikan bahwa jamur sudah mati dan tidak akan muncul kembali. Saat Anda membeli dan menggunakan salep kurap, selalu pastikan untuk membaca keterangan dan petunjuk pemakaian pada salep kurap. Simak tips seputar kesehatan di SehatQ.com untuk cari tahu mengatasi masalah kulit.

Perlukah Orang Dewasa Mendapat Imunisasi IPV?

Imunisasi IPV atau Inactivated Polio Vaccine merupakan vaksin polio yang digunakan untuk mencegah dari penularan virus polio. Infeksi virus polio atau poliomielitis pernah menjadi wabah di berbagai dunia dan menjadi salah satu penyebab kecacatan di Amerika Serikat.

Sejarah singkat imunisasi IPV

Pada tahun 1995, vaksin polio pertama kali diperkenalkan dalam bentuk oral atau tetes yang disebut dengan imunisasi OPV (Oral Polio Vaccine). Bentuk vaksin ini berasal dari virus polio hidup yang diberikan ke manusia untuk mencegah poilo.

Namun pada tahun berikutnya, beberapa kasus polio justru disebabkan dari pemberian vaksin tersebut.

Setelah kejadian itu, pada tahun 2000 imunisasi IPV diresmikan sebagai vaksin utama pencegahan polio. Vaksin IPV lebih aman dari OPV karena berasal dari bentuk virus polio yang tidak aktif (mati) dan tidak dapat menyebabkan polio.

Imunisasi IPV diberikan dengan cara disuntik di area lengan atau tungkai.

Kapan imunisasi IPV wajib diberikan?

Vaksin polio menjadi salah satu imunisasi yang wajib diberikan pada usia kanak-kanak. CDC menyarankan anak-anak mendapat satu dosis vaksin polio yang diberikan setiap usia 2, 4, 6, dan 18 bulan.

Vaksinasisi polio biasanya dilakukan bersamaan dengan pemberian vaksin lain.

Perlukah orang dewasa mendapat vaksin polio?

Vaksinasi polio rutin tidak dianjurkan untuk usia 18 tahun ke atas. Namun bagi orang dewasa yang belum pernah mendapat vaksin polio sebelumnya disarankan untuk segera mendapat imunisasi.

Selain itu, ada beberapa kondisi yang mewajibkan orang dewasa untuk divaksinasi, yaitu:

  • Orang dengan riwayat infeksi klinis
  • Wisatawan yang ingin bepergian ke belahan dunia lain dimana penyakit polio masih banyak terjadi
  • Pekerja atau peneliti di laboratorium yang menangani spesimen yang mungkin mengandung virus polio
  • Petugas kesehatan yang merawat pasien polio
  • Siapa saja yang memiliki kontak langsung dengan penderita polio

Orang dewasa yang belum pernah mendapat imunisasi polio harus mendapat tiga dosis vaksinasi lengkap yang dapat dicapai dengan imunisasi IPV, OPV, atau keduanya. Pemberian dosis meliputi:

  • Dosis pertama dapat diberikan kapan saja
  • Dosis kedua diberikan 1 sampai 2 bulan setelah pemberian pertama
  • Dosis ketiga diberikan 6 sampai 12 bulan setelah vaksinasi kedua

Orang dewasa dalam kategori di atas yang telah mendapatkan 1 atau dua dosis vaksinasi tetap harus menyelesaikan rangkaian vaksinasi lengkap tanpa perlu mengulangi pemberian dosis yang sebelumnya.

Orang dewasa yang berisiko tinggi terpapar polio dan telah menyelesaikan vaksinasi lengkap juga harus mendapat satu dosis imunisasi IPV penguat seumur hidup.

Selain itu, ibu hamil dan ibu menyusui yang berisiko tinggi terinfeksi virus polio juga disarankan mendapat imunisasi.

Hingga kini belum ada bukti klinis bahwa pemberian vaksin polio dapat membahayakan ibu hamil, bayi, ataupun janin. Namun vaksinasi harus dilakukan sesuai dengan rekomendasi dokter.

Waktu yang tepat untuk mendapat imunisasi IPV

Waktu terbaik untuk mendapat suntikan imunisasi adalah ketika kondisi tubuh dalam keadaan sehat. Jika Anda dalam kondisi sakit sedang atau parah, maka tunggulah hingga Anda benar-benar sembuh.

Beberapa kondisi ini diperbolehkan mendapat imunisasi IPV meski dalam kondisi tidak sehat:

  • Diare
  • Penyakit pernapasan atas ringan dengan atau tanpa demam, seperti pilek
  • Reaksi lokal ringan sampai sedang terhadap dosis vaksin sebelumnya
  • Sedang dalam fase pemulihan dari penyakit akut
  • Orang yang sedang menjalani terapi mikroba

Mereka yang memiliki alergi parah terhadap antibiotik juga disarankan untuk berhati-hati dalam menerima vaksin. Sebelum diimunisasi, tanyakan pada pelayan kesehatan mengenai kandungan vaksin untuk mencegah reaksi alergi.

Anda juga tidak disarankan mendapat vaksin polio jika sebelumnya pernah mengalami reaksi alergi yang mengancam jiwa.

Catatan

Di Indonesia, baik imunisasi IPV dan OPV digunakan untuk mencegah infeksi virus polio. Meski saat ini Indonesia berstatus bebas polio, imunisasi rutin diperlukan untuk mempertahankan status tersebut dan mencegah wabah polio kembali merebak.

Mengenal Radioterapi, Pengobatan Kanker Payudara dengan Sinar X

Kanker payudara merupakan penyakit paling mematikan bagi wanita. Terdapat pilihan perawatan dalam pengobatan kanker payudara. Beberapa pengobatan bersifat lokal atau tidak mempengaruhi anggota tubuh lainnya, salah satunya radioterapi.

kanker


Radioterapi atau terapi radiasi merupakan cara yang efektif dan tepat sasaran dalam menghancurkan sel kanker di payudara. Sel kanker lebih rentan terhadap sinar X atau partikel yang dihasilkan melalui radioterapi.
Cara kerja terapi radiasi dalam pengobatan kanker payudara
Terdapat dua jenis terapi radiasi yang digunakan dalam pengobatan kanker payudara:
Terapi radiasi internal (brachytherapy)
Radioterapi internal menggunakan sebuah benda yang dimasukkan ke dalam payudara yang akan menghantarkan radiasi ke jaringan tempat sel kanker tumbuh.

Terapi ini diberikan di ruang operasi setelah pembedahan dilakukan, atau diberikan di Departemen Terapi Radiasi selama 5 sampai 7 hari sebagai rawat jalan.

Kini banyak wanita yang memilih opsi radiasi internal bila terdeteksi kanker payudara cukup awal. Jenis terapi radiasi ini juga memiliki efek samping yang lebih sedikit daripada terapi radiasi eksternal.

Terapi radiasi eksternal
Jenis terapi ini disebut sebagai radioterapi tradisional atau keseluruhan. Sinar X akan dipancarkan melalui mesin radiasi ka area kanker dan berlangsung selama dua hingga tiga menit.
Kapan dan mengapa harus melakukan terapi radiasi?
Terapi radiasi digunakan secara tunggal atau sebagai perawatan tambahan dalam pengobatan kanker payudara. Bila Anda menerima kemoterapi, radiasi dilakukan setelah perawatan kemoterapi selesai.
Bila Anda diharuskan menerima radiasi setelah operasi, terapi akan dilakukan setelah situs operasi sembuh yang memakan waktu sekitar satu bulan atau lebih.
Terapi radiasi berfungi mencegah kekambuhan setelah operasi atau tindakan medis lain, serta mengurangi rasa sakit dan gejala kanker payudara stadium lanjut lainnya.
Radioterapi juga harus dilakukan bila:
Tumor payudara yang tidak bisa diangkat dengan operasi
Sel kanker payudara telah menyebar ke bagian tubuh lainnya, seperti tulang atau otak
Kanker payudara agresif (inflamasi) yang menyebar ke seluruh saluran getah bening pada kulit yang menutupi payudara. Wanita yang mengalami kanker jenis ini akan menerima kemoterapi sebelum operasi masektomi, dan diikuti dengan radioterapi untuk mencegah kekambuhan.
Benarkah terapi radiasi berbahaya?
Setiap perawatan memiliki efek samping, termasuk radioterapi. Banyak beredar mitos seputar pengobatan kanker payudara dengan terapi radiasi, namun sebagian besarnya merupakan mitos yang dilebih-lebihkan.
Salah satu yang paling ditakuti adalah sinar yang dipancarkan sama seperti jenis radiasi pada bom atau raktor nuklir. Padahal radiasi terapeutik tidak berkaitan sama sekalin dengan pancaran radiasi pada kedua benda mematikan tersebut.
Radiasi terapeutik dalam pengobatan kanker payudara sangat terfokus dan terkontrol sehingga aman dilakukan.
Efek samping terapi radiasi dalam pengobatan kanker payudara
Setiap wanita yang menjalani terapi radiasi cenderung mengalami efek samping yang berbeda-beda. Efek samping yang umum terjadi meliputi:
Pembengkakan payudara
Iritasi kulit pada area yang diberikan radiasi, meliputi kemerahan, kulit gelap, atau kulit mengelupas
Kelelahan
Terapi radiasi juga bisa menyebabkan efek jangka panjang seperti:
Payudara berukuran lebih kecil dan terasa kencang
Pada ibu hamil dan menyusui akan mengalami masalah dalam menyusui
Berisiko mengalami kerusakan pada saraf di lengan (plexopathy brachial) sehingga menyebabkan nyeri, mati rasa, dan kelemahan pada bahu, lengan, dan tangan
Menyebabkan limfedema, kondisi bengkak dan nyeri di lengan atau dada
Untuk mengatasi efek samping selama perawatan, gunakanlah bra dan pakaian berbahan katun dan agak longgar untuk mencegah nyeri yang ditimbulkan.
Perawatan kulit seperti body lotion atau deodoran mungkin dapat menimbulkan ketidak nyamanan pada area yang dirawat, sehingga disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakannya.
Catatan
Ketika Anda disarankan untuk melakukan radioterapi sebagai pengobatan kanker payudara, diskusikan segala hal mulai dari persiapan hingga efek samping jangka panjang yang dapat ditimbulkan.
Jangan ragu untuk menanyakan hal-hal yang diperlukan, termasuk mitos seputar terapi radiasi yang sering didengar.

Ini Gejala Seseorang Mengalami Gangguan Pembekuan Darah

Pernahkah Anda mengalami luka kecil namun darahnya tak kunjung berhenti? Jika sering terjadi demikian, mungkin Anda mengalami gangguan pembekuan darah.

Seperti yangd iketahiu, tubuh memiliki kemampuan untuk mencegah agar volume darah yang hilang atau keluar tidak terlalu banyak dengan mekanisme pembekuan darah atau disebut juga koagulasi. Nah, saat tubuh mengalami luka, secara alami darah di area sekitar luka akan menjadi padat karena adanya faktor pembekuan darah ini. Sehingga luka menjadi tertutup dan perdarahan yang terjadi pun bisa berhenti segera.

Akan tetapi, ada beberapa gangguan pembekuan darah yang membuat darah berhenti lebih lama dan perdarahan jadi lebih berat. Bahkan secara spontan perdarahan terkadang bisa muncul. Hal ini dikarenakan tidak terbentuk atau jumlah faktor pembekuan tersebut sedikit.

Ada dua kemungkinan yang bisa terjadi, yaitu darah menjadi sulit membeku atau darah akan jadi lebih mudah untuk membeku.

Penyebab Terjadinya Gangguan Pembekuan Darah

Ada beberapa faktor yang menyebabkan terjadinya gangguan pembekuan darah ini. Faktor utamanya adalah adanya gangguan pada komponen-komponen yang telribat dalam proses pembekuan darah. Misalnya ada masalah pada trombosit dan protein yang merupakan faktor pembekuan darah.

Sel tubuh membutuhkan trombosit dan faktor pembekuan darah lainnya agar darah bisa menggumpal dengan baik. Ketika terjadi luka, trombosit akan berkumpul di area luka dan trombosit akan menyatu satu sama lainnya (agregasi trombosit).

Di waktu yang bersamaan faktor lain dan protein juga bekerja sama dengan trombosit guna membentuk jaringan fibrin yang berguna untuk menyumbat luka sehingga perdarahan berhenti.

Selain karena kekurangan trombosit atau faktor pembeku lainnya, darah yang sulit membeku juga disebabkan oleh kedua faktor tersebut tidak bekerja dengan baik dan optimal. Berikut beberapa penyebab gangguan pembekuan darah lainnya, yaitu:

  • Memilik gangguan medis tertentu yang bisa membuat darah sukar membeku. Penyakit tersebut adalah anemia, gangguan fungsi hati, defisiensi vitamin K, dan juga efek samping dari obat antikoagulan
  • Penyakit turunan juga bisa menyebabkan gangguan pembekuan darah ini. Jenis yang paling sering terjadi adalah hemofilia, penyakit von Willebrand, dan defisiensi faktor pembekuan II, V, VII, X, atau XII.

Tanda dan Gejala Gangguan Pembekuan Darah

Gejala yang dialami oleh orang dengan gangguan pembekuan darah bisa bervariasi, tergantung pada seberapa berat kondisi dan penyebabnya.

Biasanya gangguan pembekuan darah yang ringan mungkin tidak menunjukkan gejala yang berarti. Namun, jika penderita mengalami trauma berat atau setelah menjalani operasi besar, mungkin saja gejala perdarahan baru muncul. Berbeda dengan gangguan pembekuan darah berat, gejala bisa terlihat meskipun hanya mengalami perdarahan spontan saja.

Berikut gejala-gejala yang dialami oleh penderita gangguan pemebekuan darah umum, yaitu:

  • Muncul memar atau lebam biasanya berukuran besar tanpa alasan yang jelas.
  • Terjadi perdarahan berlebihan dan tidka berhenti padahal hanya luka kecil
  • Mimisan tidak berhenti dalam 10 menit
  • Mengalamo perdarahan dalam sendi seperti lutut, siku, dan pergelangan kaki yang menyebabkan rasa nyeri, kaku, hingga bengkak.
  • Gusi kerap berdarah
  • Mengalami demam berulang
  • Volume darah menstruasi sangat banyak
  • Penderita juga mengalami sesak napas, jantung yang berdebar, dan terasa nyeri dada

Gangguan pembekuan darah ini secara umum tidak bisa dicegah. Anda sebagai penderita gangguan ini sebisa mungkin mencegah agar tidak terjadi cedera atau luka agar tidak terjadi perdarahan yang berlebihan.

Gejala Kanker Payudara yang Sering Terjadi

Kanker payudara stadum awal merupakan biasanya ditandai dengan munculnya benjolan kanker dengan ukuran dua sentimeter atau lebih kecil dari payudara. Benjolan tersebut masih belum menyebar ke kelenjar getah bening di bagian ketiak atau struktur lain di sekitar payudara. Penyebab kanker payudara belum diketahui.

Akan tetapi, satu hal yang diketahui adalah penyakit ini muncul karena adanya kerusakan sel dan perubahan sifat genetik pada jaringan payudara. Kanker payudara merupakan salah satu jenis kanker yang berbahaya bagi wanita, kedua setelah kanker serviks. Sel kanker yang tumbuh akan dan menyerang jaringan payudara.

Gejala Kanker Payudara

Tidak ada salahnya bagi para perempuan untuk mengenali ciri atau gejala yang ditimbulkan kanker payudara. Terutama untuk stadium awal, jika sel kanker itu tumbuh maka proses pencegahan dan pengobatan yang dilakukan tidak terlambat. Berikut in beberapa gejala kanker payudara yang perlu diketahui.

  1. Muncul Benjolan di Payudara

Benjolan di payudara menjadi pertanda awal munculnya kanker ini, benjolan yang muncul tidak selalu terasa sakit. Namun, tidak semua benjolan yang muncul bersifat kanker, benjolan ini juga bisa diraba saat melakukan pemeriksaan mandiri di rumah.

  • Perubahan Warna Kulit Payudara

Pada umumnya perubahan warna kulit payudara disalahpahami dengan infeksi, jika tidak yakin dengan benjolan yang muncul, perubahan warna yang terjadi pada kulit payudara harus membuat perempuan waspada.

Dalam tahap ini, kulit payudara akan menjadi kemerahan seperti munculnya iritasi, tekstur dan warna kulit seperti kulit jeruk dan permukaan kulit area payudara yang terkena kanker akan terlihat berlekuk-lekuk hingga munculnya penebalan kulit.

  • Puting Terasa Sakit

Gejala dari kanker payudara stadium awal lain bisa dengan muncunya rasa sakit pada bagian puting payudara, selain itu juga akan menjadi mengeras. Kemungkinan juga akan keluar cairan tidak norma dari puting atau melesak ke dalam.

  • Benjolan pada Ketiak

Meski disebut kanker payudara, benjlolan yang muncul tak hanya pada di payudara, tetapi dapat ditemui juga dibawah ketiak. Namun demikian bukan tanpa alasan kondisini ini terjadi, jaringan payudara meluas hingga di bawah ketiak dan membuat kanker bisa menyebar melalui kelenjar getah bening di bawah ketiak.

Penyebab Kanker Payudara

Kanker payudara muncul akibat adanya pertumbuhan tidak normal dari sel-sel yang terdapat di payudara, pertumbuhan sel-sel yang tidak normal ini diduga disebabkan karena mutasi gen yang diturunkan secara genetik. Selain itu, terdapa beberapa faktor riiko yang bisa dikaitkan menjadi pemicu kanker payudara, berikut di antaranya.

  • Jenis kelamin perempua yang lebih banyak ketimbang laki-laki, bertambahnya usia, paling banyak di atas usia 50 tahun.
  • Belm pernah hamil sebelumnya, kebiasaan merokok dan konsumsi minuman alkohol hingga menimbulkan berat badan berlebih atau obesitas.
  • Mulai menstruasi sebelum berusia 12 tahun dan mulai menopause di usia lebih tua yakni setelah 55 tahun.
  • Penggunaan alat kontrasepsi hormon dan terapi hormon setelah menopause, memiliki riwayat kanker payudara.
  • Memiliki riyawat kanker payudara dari saudara, dan memiliki riwayat kanker payudara karena terpapar radiasi.

Mengenal penyebab kanker payudara setidaknya menjadi salah satu antisipasi guna mencegah munculnya kondisi parah. Diketahui bahwa kanker ini tidak kalah mematikan dengan kanker serviks, namun semakin cepat kanker ini dterdeteksi maka semakin tinggi juga angka keberhasilan dalam pengobatan, guna mengurangi risiko sangat disarankan untuk menjaga pola makan dan hidup sehat.