Ini Dia Cara Atasi Penyebab Mata Ikan Secara Efektif

Apabila Anda pernah mengalami tumbuhnya mata ikan di telapak kaki, perasaan tidak nyaman seringkali menyertai Anda ketika sedang berjalan atau berdiri. Faktor penyebab mata ikan tidak lain adalah virus. Pada awalnya, mata ikan tidak akan menunjukkan gejala apa pun. Namun, Anda akan merasa nyeri akibat tekanan saat berjalan atau berdiri.

Mungkin banyak yang belum mengetahui bahwa mata ikan menular. Maka dari itu, mengatasi hingga ke akarnya menjadi penting untuk dilakukan. Di bawah ini, terdapat beberapa cara mudah untuk mengatasi penyebab mata ikan secara efektif.

Bagaimana membasmi penyebab mata ikan

  • Asam salisilat

Cara pertama yang dapat Anda lakukan adalah dengan menggunakan obat yang mengandung asam salisilat. Dengan cara ini, kandungan asam salisilat akan secara perlahan mengikis kulit mata ikan hingga ia benar-benar hilang.

Anda dapat menggunakan obat ini sebanyak 2 kali sehari agar mendapatkan hasil yang optimal. Cara penggunaannya adalah dengan merendam bagian tubuh yang terkena mata ikan dalam air hangat selama 10 menit sebelum menggunakan obat ini.

  • Plester duct tape

Plester duct tape adalah plester sejenis lakban yang dapat Anda gunakan untuk menutupi area tubuh yang ditumbuhi mata ikan. Penggunaannya cukup mudah, yaitu hanya dengan menempelkan pada area mata ikan dan menggantinya setiap dua kali sehari. Jika Anda ingin mempercepat penyembuhan, Anda diperbolehkan untuk mengganti plester lebih sering dari yang direkomendasikan. Mata ikan akan hilang minimal setelah 28 hari penggunaan plester ini.

Walaupun cara ini terdengar sederhana, namun sebuah penelitian menyebutkan bahwa penggunaan plester duct tape lebih efektif jika dibanding dengan prosedur cryotherapy (prosedur medis untuk menghilangkan mata ikan).

  • Larutan povidone iodine

Selain dua cara di atas, Anda juga dapat menggunakan cairan dengan kandungan Povidone Iodine yang diaplikasikan sebanyak dua kali sehari secara rutin. Mata ikan akan hilang dalam kurun waktu 12 minggu. Obat ini cukup mudah ditemukan di apotek terdekat tanpa perlu resep dari dokter.

Berikut 5 Penyakit Bayi yang Tidak Boleh Disepelekan oleh Orang Tua

Sebagai orang tua yang baru saja dikaruniai keturunan, menjaga kesehatan buah hati menjadi salah satu prioritas yang perlu dipersiapkan dengan matang. Orang tua didorong untuk turut sadar mengenai berbagai macam hal pengetahuan, baik itu asupan gizi bayi hingga penyakit bayi.

Nyatanya, penyakit bayi cukup umum dialami bahkan hingga ia berusia satu tahun. Sayangnya, mendeteksi penyakit bayi cukup sulit, karena bayi belum mampu untuk berkomunikasi secara jelas, hanya berupa tangisan. Maka dari itu, orang tua dituntut untuk selalu waspada terhadap perubahan gejala yang ditunjukkan oleh sang buah hati.

Apa saja penyakit bayi yang umum menyerang?

  • Demam

Demam merupakan salah satu penyakit yang lazim menyerang siapa pun, tidak terkecuali bayi. Pada dasarnya, demam dapat menjadi gejala dari adanya gangguan dalam tubuh yang harus diwaspadai.

Bayi dikatakan mengalami demam jika suhu tubuhnya di atas 37 derajat Celsius. Pada umumnya, penyakit demam akan hilang sendirinya, jika diimbangi dengan perawatan yang tepat. Namun, jika demam berkelanjutan, orang tua diharapkan segera membawa anak ke dokter.

  • Pilek

Pilek yang umumnya disebabkan oleh virus membuat selaput hidung dan saluran pernapasan memproduksi lendir, sehingga terkadang menghambat pernapasan bayi. Bayi yang mengalami pilek, umumnya ditandai gejalanya dengan demam. Selain itu, pilek biasanya disertai dengan batuk, napas yang tersengal, hingga pola makan atau tidur yang terganggu.

  • Sulit buang air besar

Ketika bayi telah diperbolehkan mengonsumsi makanan padat, sulit buang air besar menjadi salah satu penyakit bayi yang umum diderita. Feses yang terlalu keras akan sulit dikeluarkan. Kondisi tersebut akan berdampak pada bayi yang enggan untuk toilet training.

Meskipun begitu, bayi tetap diharuskan untuk membuang air besar. Jika tidak, maka tinja akan semakin keras, karena air diserap oleh dinding usus. Orang tua diharapkan untuk memerhatikan frekuensi BAB dan tekstur feses buah hati.

  • Gastroesophageal Reflux Disease (GERD)

GERD tidak hanya diderita oleh orang dewasa, namun dapat juga dialami oleh bayi. Hal ini disebabkan, karena katup antara esofagus dan otot perut bayi belum terbentuk sempurna. Umumnya, bayi akan rewel dan lebih banyak menangis jika terkena GERD. Selain itu, bayi juga akan lebih muntah atau meludah disertai dengan suara yang serak atau bersendawa.

  • Diare

Penyebab umum diare, antara lain virus, bakteri, alergi, maupun obat-obatan tertentu. Jika kondisi ini terus dibiarkan, maka bayi akan kehilangan banyak cairan dalam tubuhnya. Ada pun, gejala yang perlu diwaspadai, yaitu rewel, mata terlihat cekung, ubun-ubun cekung, buang air kecil dalam jumlah yang sedikit, dan elastisitas kulit menurun.